Infografis Suku Bunga Kredit Indonesia

Infografis Suku Bunga Kredit Indonesia. Perekonomian Indonesia sedang menghadapi berbagai ketidakpastian, terutama setelah anjloknya IHSG dan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Harga pangan pun masih terbilang tinggi. Pada tanggal 29 Agustus 2013, Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga acuan (BI Rate) dari 6,5% menjadi 7%. Langkah ini ditempuh sebagai respons atas gejolak pasar, terutama depresiasi nilai tukar rupiah.

Apa sih yang ada dibenak masyarakat jika BI Rate naik? Yang pertama kali terbayang adalah dampaknya terhadap suku bunga kredit perbankan. Ada banyak aktivitas yang terkait dengan kredit perbankan, seperti kredit perumahan, apartemen, kendaraan bermotor, usaha dan sebagainya.

Perlu kita cermati data Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) per Juli 2013, bunga kredit ritel berkisar 6,36-17,25 %, kredit mikro 6,73-43,18 %, kredit pemilikan rumah (KPR) 6,69-15 %, dan kredit konsumsi non-KPR 7,63-17,40%. Nilai suku bunga ini masih terbilang tinggu terutama kredit mikro. Jika tahun lalu (2012) BI Rate berkisar 5,75% saat ini sudah mencapai 7%, naik 1,25%.

Dari data World Bank, nilai Suku Bunga Kredit Indonesia terbilang tinggi baik di kawasan Asia Tenggara dan Asia. Untuk kawasan Asia Tenggara sendiri, Suku Bunga Kredit Indonesia tertinggi ke-2 setelah Myanmar.

Banyak pengusaha mengharapkan perbankan untuk menurunkan suku bunganya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Tentu akan membuat perekonomian tumbuh dan meningkatkan lapangan pekerjaan baru juga dapat bersaing dengan negara lain. Karena sudah ada bank yang menaikkan suku bunga, kemungkinan bulan ini suku bunga bank lainnya akan ikut naik juga.

Infografis Suku Bunga Kredit Indonesia hadir dalam bentuk interaktif , House of Infographics mencoba tampil berbeda. Klik pada gambar untuk melihat versi interaktif. Share pendapat kamu ya!

Infografis Suku Bunga Kredit Indonesia

Klik pada gambar untuk melihat versi interaktif

Comments

comments